KPU Sosialisasi Prodak Hukum Logistic dihadapan Mahasiswa

PROAKTIF: Komisioner KPU Meidy Tinangon saat sosialisasi dihadapan mahasiswa Unsrat(*)

A–TIMES,MANADO–Komisi Pemilihan Umum Provinsi Sulawesi Utara (KPU Sulut) mensosialisasikan produk hukum terkait logistic pemilu 2024. Sosialisasi tersebut disampaikan Anggota KPU Sulut, Ketua Divisi Hukum dan Pengawasan, Meidy Tinangon dalam kesempatan menjadi nara sumber kegiatan “Sosialisasi Produk Hukum Pemilu Terkait Dengan Pengadaan dan Pendistribusian Perlengkapan Pemungutan Suara, Dukungan Perlengkapan Lainnya, dan Perlengkapan Pemungutan Suara Lainnya dalam Pemilihan Umum Tahun 2024” yang akan dilaksanakan oleh Bawaslu Provinsi Sulawesi Utara. Kegiatan yang digelar Senin(4/12/2023) itu,Tinangon memaparkan materi tentang Produk Hukum Pengelolaan dan Pendistribusian Perlengkapan Pemungutan Suara, Dukungan Perlengkapan Lainnya, dan Perlengkapan Pemungutan Suara Lainnya dalam Pemilihan Umum Tahun 2024 Di Sulawesi Utara. Menurutnya selain UU Pemilu, rujukan mengenai pengelolaan perlengkapan pemungutan suara atau logistik pemilu ada dalam Peraturan KPU Nomor 14 Tahun 2023 yang diubah dengan Peraturan KPU Nomor 16 Tahun 2023.” KPU telah melakukan penyesuaian regulasi yang mengatur tata kelola logistik pemilu tahun 2024 dari hulu ke hilir. Mulai proses perencanaan, pengadaan, pengelolaan, distribusi hingga pemeliharaan,” ungkap Tinangon.Ia menambahkan dalam Peraturan KPU, menurut Tinangon, pengaturan terkait tata Kelola logistik pemilu, juga diatur dalam beberapa Keputusan KPU.” KPU telah menerbitkan Keputusan KPU Nomor 1281 Tahun 2023 tentang Kebutuhan Perlengkapan Pemungutan Suara, Dukungan Perlengkapan Lainnya, Dan Perlengkapan Pemungutan Suara Lainnya Dalam Pemilihan Umum, serta Keputusan KPU Nomor 1395 tentang Pedoman Teknis Tata Kelola Logistik Pemilihan Umum,” jelas Tinangon. Pesertakegiatan yang mayoritas merupakan mahasiswa Unsrat Manado, sangat antusias mengikuti materi yang disampaikan. Dalam kesempatan diskusi, beberapa mahasiswa memanfaatkannya dengan menyampaikan berbagai masukan terkait masalah surat suara tertukar, hingga integritas penyelenggaraan pemilu. Tinangon apresiasi antusias mahasiswa terkait i proses pengelolaan dan distribusi logistik pemilu.” Banyakpotensi masalah di tahapan logistik ini, dan juga ada potensi pelanggaran. Namun demikian kami yakin jajaran KPU dan Bawaslu di Sulut akan mampu menghadapi berbagai tantangan dan tetap menjaga integritas proses maupun hasil pemilu,”tandas Tinangon.(*)

Berita Terkait:  Diskusi Dengan Millenial, Alam Ganjar Terkesan  Keindahan Alam,Musik dan Kuliner Manado
Berita Terkait:  Musdalub Hanura Sulut: Wuisan-Umar Terpilih Ketua dan Sekretaris DPD Baru

 

 

Komentar