Harkitnas: Pejabat Pemkot dan Pemprov Sulut Upacara Bareng

A-TIMES.ID, MANADO – Untuk pertama kalinya sejak kepemimpinan ODSK, upacara perayaan hari besar nasional dilaksanakan bersama dengan Pemerintah Kota Manado.

Pemandangan itu tersaji dalam perayaan Harkitnas ke-113 Kamis (20/5) Mei, kemarin di halaman kantor Gubernur Sulut.  Dalam upacara itu, Walikota Manado Andrei Angouw memboyong sejumlah pejabat Pemkot Manado untuk mengikuti upacara bersama jajaran Pemprov Sulut.

banner 728x90

Menteri Komunikasi dan Informatika (Menkominfo) Johnny G. Plate, dalam sambutan tertulis yang dibacakan Wagub Steven Kandouw, menyampaikan bahwa di era reformasi ini peringatan Harkitnas menjadi momentum dalam membawa lndonesia menuju pengelolaan negara yang lebih terbuka dan demokratis.

“Untuk itu, makna kebangkitan nasional seyogyanya diarahkan menjadi “unifying factor” (faktor pemandu) untuk mengembangkan demokratisasi di segala bidang, mewujudkan keadilan, penegakan hukum, kemakmuran dan kesejahteraan rakyat,” katanya.

Menkominfo juga mengajak seluruh masyarakat memperkuat semangat Harkitnas dalam membangun bangsa dan daerah.

“Bangkit! Kita Bangsa yang Tangguh! Tema Harkitnas tahun ini kiranya mengingatkan bahwa semangat kebangkitan nasional mengajari kita untuk selalu optimistis menghadapi masa depan,” ujarnya.

Berita Terkait:  Hari Anak Nasional: KPPA Sulut Gelar Berbagai Kegiatan

Mimpi kita untuk tancap gas memacu ekonomi dan kemajuan peradaban sebagai simbol kebangkitan bangsa. Menuju lndonesia Digital, Semakin Digital Semakin Maju! .

Usai pelaksanaan upacara, Wagub Kandouw didampingi Walikota Manado Andrei Angouw dan Wakil Walikota Richard Sualang mengingatkan kembali pesan Menkominfo terkait pentingnya persatuan yang langsung dibuktikan dalam upacara Harkitnas yang diikuti langsung jajaran Pemprov Sulut dan Pemkot Manado.

“Peringatan Hari Kebangkitan Nasional ini seperti pidato sambutan Pak Menteri (Menkominfo) tadi, sejatinya dapat dijadikan momentum persatuan dalam menggalang kembali semangat kebangkitan sebagai bangsa yang tangguh. Untuk itu, upacara hari ini merupakan gabungan (kesatuan) dari Pemerintah Provinsi Sulut dan Pemerintah Kota Manado,” ungkap Kandouw.

Lewat Harkitnas, kita diingatkan tentang semangat kebangkitan nasional untuk selalu optimis dalam menatap masa depan guna menghadapi setiap tantangan dan persoalan bangsa secara bersama-sama sebagai suatu kesatuan,” tambahnya.

Berita Terkait:  Gubernur Terima Penghargaan PWI

Senada dikatakan, Walikota Andrei Angouw. Dia menyampaikan harapan agar momentum persatuan dalam peringatan Harkitnas ini dapat menghasilkan manfaat positif bagi seluruh komponen masyarakat Manado.

“Artinya bukan hanya keuntungan pribadi atau kelompok-kelompok tertentu, tapi betul-betul untuk keuntungan masyarakat Sulawesi Utara pada umumnya, dan masyarakat Kota Manado pada khususnya,” ujar mantan Ketua DPRD Sulut ini.

Angouw juga meminta seluruh pihak meninggalkan perbedaan demi mewujudkan masyarakat yang sejahtera.

“Kita harus menyingkirkan semua perbedaan di antara kita, termasuk diantaranya yaitu ego sektoral. Kita akan bersatu menciptakan masyarakat yang aman, damai dan sejahtera,” tandasnya.

“Kita ini Manado bagian dari Sulawesi Utara, bagian dari NKRI. Sudah selayaknya kita harus bersatu, demi kemajuan bangsa dan kesejahteraan masyarakat,” pungkasnya. (***)

Editor: Amrain Razak
Sumber: Seputarsulut

Komentar