oleh

TIGA TERDUGA TERORIS KALTENG KETANGKAP

A-TIMES,JAKARTA – Detasemen Khusus Anti Teror (Densus) 88 dibantu Kepolisian Daerah Polda Kalimantan Tengah (Kalteng) menangkap dua terduga teroris di Kabupaten Kotawaringin Timur, dan satu teroris di Kota Palangka Raya.

Ketiga terduga teroris yang bernama Areaz dan Muh S laitz serta RT F Zay ini ditangkap di dua tempat yang berbeda dan mereka tidak melakukan perlawanan dalam penangkapan itu, kata Kabid Humas Polda Kalteng Kombes Pol Kismanto Eko Saputro saat dikonfirmasi melalui pesan singkat di Palangka Raya, Rabu (22/12).

Hasil lidik, ketiga terduga teroris itu diduga terlibat dalam rencana melakukan aksi amaliyah atau aksi teror akhir tahun 2021 di provinsi ini,” kata dia.

Adapun penangkapan seorang terduga teroris itu di Hotel Hawai Jalan Bubut di kamar nomor 323 Kota Palangka Raya dan dua orang lainnya ditangkap di Istana Jelawat Kabupaten Kotawaringin Timur pada Selasa (21/12) pukul 21.00 dan pukul 22.00 WIB. Eko mengatakan, Densus 88 menyita sejumlah barang bukti hasil penggeledahan terhadap tiga terduga teroris yang terafiliasi ke Islamic State dan berbaiat kepada Abu Bakar Al-Baghdadi dan penggantinya itu.

Berita Terkait:  OD Jejaki Kerjasama Bidang Kesehatan dan Pariwisata Korsel

“Ada ditemukan senjata api rakitan berikut senjata tajam, kemudian baju-baju yang digunakan untuk latihan militer untuk persiapan amaliyah, selanjutnya ditemukan buku-buku terkait pemahaman ideologi serta beberapa barang bukti lain terkait perbuatan pidana terorisme,” ungkapnya.

Di lokasi terpisah, Ardi (24) pegawai Hotel Hawai Jalan Bubut Kota Palangka Raya membenarkan bahwa ada penangkapan pengunjung hotel yang tidur di kamar nomor 323.

Penghuni kamar nomor 323 tersebut memesan kamar pada Selasa (21/12) siang. Kemudian di dalam kamar tersebut, ada beberapa orang rekannya. “Pada malam harinya tiba-tiba datang anggota kepolisian dengan menggunakan pakaian biasa dan membawa senjata laras panjang dan menanyakan kepada teman saya yang jaga, bahwa kamar 323 ada orangnya, dan dia bilang ada,” katanya.

Berita Terkait:  Banyak Laporan, Wawali Manado Sidak Puskesmas

Saat itu pintu langsung digeledah dan salah satu orang di dalam kamar itu berperawakan besar langsung diamankan dan bagian tangannya diborgol.

Usai menangkap orang tersebut, anggota kepolisian itu langsung membawa orang tersebut menggunakan beberapa mobil. “Saya kurang tahu pasti orangnya itu yang mana, yang jelas perawakannya itu besar dan dibawa ke mobil malam itu juga,” demikian Ardi. (*)

Editor   : Amrain Razak
Layout  : Didit
Sumber : Jawapos

Komentar

Rekomendasi Berita